Top Ad unit 728 × 90

MATAHARI KEMBAR DI MANDURA KARYA : WAWAN SUSETYA


KRITIK SASTRA II
MATAHARI KEMBAR DI MANDURA
KARYA : WAWAN SUSETYA




Description: UMP




Disusun Oleh:
Panji Pradana
092110144
VI D



PENDIDIKAN BAHASA DAN SASTRA INDONESIA 
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOREJO
2012

A.    Identitas Novel
1.      Judul                        : Matahari Kembar di Mandura
2.      Pengarang                : Wawan Susetya
3.      Penerbit                    : DIVA Press
4.      Tempat, Terbit          : Sampangan, Gg. Perkutut, No. 325-B, Yogyakarta
5.      Jumlah Halaman       : 370 halaman
6.      Jumlah Bab/Bagian : 12 Bab/Bagian
7.      Edisi                         : September 2011

B.     Bagian-bagian Novel
1.      Bab I, Keteladanan Prabu Basudewa (hal: 17-44)
A.    kegembiraan Prabu Basudewa, karena barus saja dinobatkan sebagai Raja Mandura
B.     Gusti Kang Murbeng Dumadi (Tuhan) juga memberikan anugerah besar kepada Prabu Basudewa yaitu memperoleh dua orang Prameswari, yaitu Dewi Rohini dan Dewi Dewani alias Dewaki
C.     Prabu Basukunti merasa bahagia kepada putranya yaitu Prabu Basudewa karena putranya menjadi raja besar
D.    kebahagiaan kedua Prameswari Prabu Basudewa yaitu Dewi Rohini dan Dewi Dewani karena kelak jika mempunyai anak, anaknya akan diangkat menjadi pangeran pati
E.     dibalik kegembiraannya Prabu Basudewa, Prabu Basudewa pernah menjalin hubungan asmara dengan Sagopi sampai mempunyai 2 anak. Tetapi hubungannya itu tidak direstui oleh orang tuanya karena Sagopi hanyalah abdi dalem berkasta sudra
F.      beban berat yang dirasakan Prabu Basudewa untuk memikul nama baik dan nama besar kerajaan Mandura
G.    beban berat yang dirasakan Prabu Basudewa tertutupi dengan rasa bahagia karena dua adiknya telah berhasil dalam pertapaannya
H.    ucapan terima kasih kedua adik Prabu Basudewa kepada Prabu Basudewa karena keteladanan, kesabaran Prabu Basudewa menjadi teladan yang baik buat kedua adiknya. Sehingga kedua adiknya menjadi raja besar pula.

2.      Bab II, Keraguan (hal: 45-74)
A.    kesedihan Prabu Basudewa beserta kedua Prameswarinya, karena setelah lama menikah mereka belum jua dikaruniai anak
B.     prasangka buruk Prabu Basudewa kepada kedua Prameswarinya. Berpikiran kalaulah kedua Prameswarinya itu mandul
C.     Kesedihan kedua Prameswari Prabu Basudewa karena belum bisa memberikan kebahagiaan kepada Prabu. Yaitu seorang anak yang kelak akan mewarisi tahtanya
D.    ketakutan Dewi Rohini, Prameswari tua Prabu. Apabila Prabu akan mencari istri lagi
E.     rasa ragu terus menghantui dibenak Prabu Basudewa karena dengan berjalannya waktu, kedua Prameswarinyapun belum jua hamil
F.      Prabu Basudewa berpikiran akan menikah lagi
G.    kesabaran Prabu beserta kedua Prameswarinya untuk menanti hadirnya buah hati mereka.

3.      Bab III, Persekongkolan Jahat (75-100)
A.    bulan demi bulan telah berlalu. Prabu Basudewa dan Prameswarinya belum jua mempunyai anak. Tetapi mereka masih terus bersabar
B.     akhirnya kesabaran Prabu Basudewa telah habis. Prabu Basudewa hendak menikah lagi dengan Dewi Maerah
C.     persyaratan Dewi Maerah yang diberikan kepada Prabu Basudewa setelah menikahinya
D.    Sebenarnya Dewi Maerah tidak mencintai Prabu Basudewa. Dewi Maerah ternyata mempunyai sebuah sandiwara yang ditutup-tutupinya
E.     kecemburuan Dewi Rohini dan Dewi Dewani kepada Dewi Maerah
F.      Ketakutan Dewi Dewani dan Dewi Rohini akan nasib kerajaan Mandura
G.    Ternyata secara diam-diam Dewi Maerah menjalin hubungan asmara dengan Prabu Gorawangsa, Raja Guwabarong
H.    Dewi Maerah hamil. Sebetulnya Dewi Maerah tidak hamil dengan Prabu Basudewa tetapi dengan Prabu Gorawangsa. Dewi Maerah dan Prabu Gorawangsa mereka bersekongkol untuk merebut tahta kerajaan Mandura dari tangan anak Prameswarinya kelak.

4.      Bab IV, Janji yang Terucap (hal: 101-125)
A.    kini Dewi Maerah sudah hamil.
B.     Prabu Basudewa ternyata risih kepada Dewi Maerah karena kevulgarannya Dewi Maerah, terutama menyangkut tahta negeri Mandura. Janji yang diberikan Dewi Maerah kepada Prabu Basudewa
C.     Prabu Basudewa menikah lagi dengan Dewi Bandrahini. Dewi Bandrahini orangnya sangat baik sekali
D.    cemburu serta takut yang dirasakan Dewi Rohini dan Dewi Dewani, karena baru saja menikah tetapi Dewi Maerah langsung bisa hamil
E.     Dewi Maerah menagih janji kepada Prabu Basudewa, tentang hak waris. Bahwa tahta Mandura akan diduduki oleh anaknya kelak. Yang notabene kehamilan Dewi Maerah adalah dari buah cinta terselubung antara Prabu Gorawangsa dengan Dewi Maerah
F.      Bertambahnya rasa takut dan cemburu Dewi Rohini dan Dewi Dewani akan janji yang telah terucap dari mulut Sang Prabu Basudewa.

5.      Bab V, Turunnya Wangsit (hal: 126-153)
A.    Prabu Basudewa bertapa, dari pertapaannya itu, Prabu Basudewa mendengar bisikan gaib. “Hai, Prabu Basudewa! Ketahuilah bahwa agar engkau bisa mempunyai keturunan, maka engkau harus berburu dihutan Kumbina”.
B.     Menyampaikan bisikan gaib yang baik kepada Dewi Rohini, Dewi Dewani dan istri Selir Dewi Bandrahini
C.     Perburuan di hutan Kumbina bersama Dewi Rohini, Dewi Dewani, Dewi Bandrahini, Prabu Bismika, dan Prabu Setyajid
D.    Prabu Basudewa dan rombongan dihadang oleh seekor naga besar. Perkelahianpun tejadi naga besar itu kalah
E.     Prabu Basudewa menemukan seekor macan putih. Prabu Basudewa memanah macan putih itu hingga tewas
F.      keanehan yang terjadi dalam perburuan. Naga besar dan macan putih yang mampu ditaklukkan oleh Prabu Basudewa tiba-tiba menghilang tanpa jejak
G.    Naga besar jelmaan dari kaki Laksamana Sadu dan Sang Hyang Naga Basuki masuk ke rahim Dewi Rohini. Macan putih jelmaan kaki Wisnu masuk ke rahim Dewi Dewani
H.    Dewi Maerah dan Dewi Dewani hamil
I.       Kegembiraan yang sangat senang menyelimuti Prabu Basudewa, Dewi Rohini, Dewi Dewani dan beserta rombongan.

6.      Bab VI, lahirnya Raden Kangsadewa (hal: 154-179)
A.    hubungan gelap antara Dewi Maerah dengan Prabu Gorawangsa terbongkar
B.     Dewi Maerah dibuang di hutan belantara yang tidak pernah terlewati manusia
C.     Dewi Maerah ditolong dan dipelihara oleh seorang Begawan dari daerah Wisarengga
D.    Dewi Maerah hidup sebatang kara di sebuah padepokan di daerah Wisrengga
E.     kabar buruk diterima Dewi Maerah. Ternyata Prabu Gorawangsa telah tewas ditangan Prabu Basudewa.
F.      kesedihan yang teramat dalam dialami Dewi Maerah. Dia telah kehilangan semuanya. Diusir dari Mandura serta terbunuhnya Prabu Gorawangsa.
G.    Dewi Maerah dilahirkan seorang anak laki-laki. Di beri nama Kangsa Dewa.
H.    Dewi Maerah memberi pengaruh-pengaruh jahat kepada Kangsadewa sejak Kangsadewa lahir.

7.      Bab VII, Mewarisi Ilmu Kesaktian (hal: 180-207)
A.    Prabu Bismika tidak sanggup atau tidak tega untuk membunuh dewi Maerah yang sedang hamil
B.     ketakutan Prabu Basudewa apabila kelak Dewi Maerah menagih janjinya.
C.     segala daya upaya dikerahkan oleh Dewi Merah untuk membekali putrany dengan kesaktian yang hebat sekali.
D.    pikiran busuk terus melekat di hati/pikiran Dewi Maerah. Jikalau Dewi Rohini dan Dewi Dewani mempunyai anak, tentu tahta Mandura akan diberikan kepada putra Prameswari utama.
E.     pengaruh buruk dari Dewi Maerah kepada putranya terus bergejolak.
F.      Dewi Maerah memberitahu bahwa sebenarnya ayah dari Raden Kangsa bukanlah Prabu Basudewa, akab tetapi Prabu Gorawangsa.
G.    rasa marah Raden Kangsadewa kepada Prabu Basudewa. Dampak negatif yang disalurkan seorang ibu kepada anaknya.
H.    Dewi Maerah meminta supaya Raden Kangsadewa diwarisi ilmu kesaktian dari Begawan Anggawangsa.
I.       Begawan Anggawangsa mewariskan ilmunya kepada Raden Kangsadewa, ilmu yang tidak ada tandingannya.
J.        hukum dialektika bergulir. Sejalan dengan ilmu yang sudah diwariskan kepada Raden Kangsa, Begawan Anggawangsapun tewas.
K.    Dewi Maerah dan Raden Kangsa pergi ke Guwabarong.
L.     Patih Suratrimantra memberikan kerajaan Guwabarang kepada Raden Kangsadewa.
M.   di kerajaan Guwabarang, Radeng Kangsa menghimpun bala raksasa untuk menyerbu kerajaan Mandura dan akan menagih janji kepada Prabu Basudewa.

8.      Bab VIII, Matahari Kembar di Mandura, Kakrasana dan Harayana (hal: 208-232)
A.    lahirnya jabang bayi dari rahim Dewi Rohini yang diberi nama Raden Kakrasana, secara bersamaan Dewi Dewanipun melahirkan dan diberi nama Raden Harayana.
B.     rasa bahagia Prabu Basudewa belum henti. Selang beberapa hari, istri selir Prabu Basudewa yaitu Dewi Badrahinipun melahirkan seorang putri. Putrinya diberi nama Dewi Sumbadra (Bratajaya atau Rara Ireng).
C.     kecintaan yang adil Prabu Basudewa kepada ketiga putranya.
D.    mendengar kabar burung yang tidak sedap. Bahwa Kang Sadewa hendak datang menagih janji mengenai tahta mandura.
E.     ketakutan Prabu Basudewa. Kemudian putra-putrinya diungsikan ke Padepokan Widharakandang demi keselamatan nyawanya.
F.      terkejutnya Ki Antyagopa dan Nyai Sagopi (Pemilik Padepokan Widhora Kandang) atas datangnya Raden Kakrasana, Narayana dan Rara Ireng
G.     kepatuhan Raden Kakrasana, Narayana dan Rara Ireng terhadap Ki Antyagopa.
H.     Raden Kakrasa, Narayana dan Rara Ireng tumbuh semakin besar.
I.       Raden Kakrasa bertapa untuk mendapatkan ilmu, begitu Raden Narayana di sebuah hutan.
J.        Raden Kakrasana dan Raden Narayana masing-masing mendapat ilmu kesaktian dan juga mendapat senjata Naggala dan senjata cakra.
K.    pancaran sinar matahari yang terpancar dari raga kedua remaja perkasa Raden Kakrasa dan Raden Narayana.

9.      Bab IX, Ancaman Kangsadewa (hal : 233-269)
A.     Raden Kangsadewa mengancam akan membunuh ketiga putra-putri Prabu Basudewa.
B.     ketakutan dari diri Prabu Basudewa beserta ketiga istrinya.
C.     kedatangan Raden Kangsadewa ke negeri Mandura untuk menagih janji.
D.    semakin besar rasa takutnya Prabu Basudewa.
E.     Prabu Basudewa menyusun siasat untuk menanggulangi kemarahan Raden Kangsadewa. \
F.      Prabu Setyajid datang ke Padepokan Widharakandang untuk menyampaikan pesan kepada Raden Narayana dan Raden Kakrasana supaya lebih berhati-hati karena raden Kangsa mengancam nyawa mereka.

10.  Bab X, Kakrasana dan Narayana yang Fenomenal (hal : 270-313)
A.    kegembiraan Prabu Basudewa mendengar kabar baik dari putra-putrinya. Raden Kakrasana, Raden Narayana, dan Rara Ireng.
B.     keprihatinan hidup yang dialami oleh putra-putri Prabu Basudewa di Widharakandang.
C.     Raden Kakrasana, Raden Narayana, dan Rara Ireng mereka masing-masing menemukan jati dirinya masing-masing.
D.    Raden Kakrasana bertapa di hutan.
E.     Raden Kakrasana mendapat senjata Nanggala dari Batara Brahma.
F.      Raden Narayana bertapa di hutan.
G.     Raden Narayana mendapat senjata cakra dari Batara Wisnu dan juga mendapatkan Aji Balasewu dari Begawan Padmanaba.
H.    Raden Kakrasana dan Raden Narayana menjadi orang hebat yang kelak akan ditakuti oleh setiap orang.

11.  Bab XI, Tantangan “Adu Jago” (hal : 314-340)
A.    ketidaksabaran sabaran Raden Kangsadewa akan tahta Mandura.
B.     bujukan Patih Yudawangsa kepada Raden Kangsadewa.
C.     Raden Kangsa menanggapi bujukan Patih Yudawangsa, supaya menantang Prabu basudewa untuk adu jago.
D.    tantangan adu jago dilontarkan Radeng Kangsadewa kepada Prabu Basudewa.
E.     taruhan yang harus dihadapi.
F.      ketakutan Prabu Basudewa atas tantangan adu jago serta taruhannya. Siapa yang jagonya menang, maka dari pihak yang menang  akan menguasai kerajaan Mandura.
G.    pencarian jago yang akan dipertarungkan.

12.  Baba XII, Pertaruangan “Adu Jago” (hal : 341-368)
A.    jago Prabu Basudewa adalah Raden Bima. Jago Raden Kangsadewa dalah Suratrimantra.
B.     rakyat Mandura ketakutan atas bentuk taruhannya.
C.     permohonan maaf Prbu Basudewa kepada rakyatnya, apabila jagonya kalah.
D.    penentuan tempat dan hari dilaksanakannya pertarugan adu jago.
E.     pertarugan adu jago dimulai.
F.      Prabu Basudewa dan para rakyatnya merasa takut, sedih, panik.
G.     pertarungan sengit antara Raden Bima melawan Patih Suratrimantra
H.     Patih Suratrimantra mati tertusuk Kuku Pancanaka.
I.       keheranan Prabu basudewa dan para rakyatnya.
J.       Patih Suratrimantra hidup kembali.
K.    pertarugann sengit dimulai lagi.
L.     Patih Suratrimantra tewas lagi.
M.   Patih Suratrimantra mati lagi dan tidak bisa hidup kembali.
N.    Rden Kangsadewa belum terima atas kalahnya jagonya sendiri.
O.    Raden Kangsadewa melihat tiga remaja yang disinyalir putra-putri Prabu Basudewa.
P.      Raden Kangsa akan membunuh ketiga remaja tersebut.
Q.    Raden Kangsa malahan mati dihajar senjata Nangga dan senjata Cakra kepunyaan Raden Kakrasana dan juga Narayana.
R.     kebagiaan menyelimuti seluruh rakyat, keluarga, khususnya keluarga Prabu Basudewa yang bisa berkumpul kembali dengan ketiga putra-putrinya tanpa ada yang mengganggu lagi.

C.    Jalinan Peristiwa (Keterkaitan)
Bab I, Keteladanan Prabu Basudewa (hal: 17-44)
Dalam bab ini terjadi peristiwa (I : A) kegembiraan Prabu Basudewa, karena barus saja dinobatkan sebagai Raja Mandura mengakibatkan peristiwa (I : B) Gusti Kang Murbeng Dumadi (Tuhan) juga memberikan anugerah besar kepada Prabu Basudewa yaitu memperoleh dua orang Prameswari, yaitu Dewi Rohini dan Dewi Dewani alias Dewaki mengakibatkan peristiwa (I : C) Prabu Basukunti merasa bahagia kepada putranya yaitu Prabu Basudewa karena putranya menjadi raja besar mengakibatkan peristiwa (I : D) kebahagiaan kedua Prameswari Prabu Basudewa yaitu Dewi Rohini dan Dewi Dewani karena kelak jika mempunyai anak, anaknya akan diangkat menjadi pangeran pati mengakibatkan peristiwa (I : E) dibalik kegembiraannya Prabu Basudewa, Prabu Basudewa pernah menjalin hubungan asmara dengan Sagopi sampai mempunyai 2 anak. Tetapi hubungannya itu tidak direstui oleh orang tuanya karena Sagopi hanyalah abdi dalem berkasta sudra mengakibatkan peristiwa (I : F) beban berat yang dirasakan Prabu Basudewa untuk memikul nama baik dan nama besar kerajaan Mandura mengakibatkan peristiwa (I : G) beban berat yang dirasakan Prabu Basudewa tertutupi dengan rasa bahagia karena dua adiknya telah berhasil dalam pertapaannya mengakibatkan peristiwa (I : H) ucapan terima kasih kedua adik Prabu Basudewa kepada Prabu Basudewa karena keteladanan, kesabaran Prabu Basudewa menjadi teladan yang baik buat kedua adiknya. Sehingga kedua adiknya menjadi raja besar pula.

Bab II, Keraguan (hal: 45-74)
Terdapat peristiwa (II : A) kesedihan Prabu Basudewa beserta kedua Prameswarinya, karena setelah lama menikah mereka belum jua dikaruniai anak mengakibatkan peristiwa (II : B) prasangka buruk Prabu Basudewa kepada kedua Prameswarinya. Berpikiran kalaulah kedua Prameswarinya itu mandul mengakibatkan peristiwa (II : C). Kesedihan kedua Prameswari Prabu Basudewa karena belum bisa memberikan kebahagiaan kepada Prabu. Yaitu seorang anak yang kelak akan mewarisi tahtanya mengakibatkan peristiwa (II : D) ketakutan Dewi Rohini, Prameswari tua Prabu. Apabila Prabu akan mencari istri lagi mengakibatkan peristiwa (II : E) rasa ragu terus menghantui dibenak Prabu Basudewa karena dengan berjalannya waktu, kedua Prameswarinyapun belum jua hamil mengakibatkan peristiwa (II : F) Prabu Basudewa berpikiran akan menikah lagi mengakibatkan peristiwa (II : G) kesabaran Prabu beserta kedua Prameswarinya untuk menanti hadirnya buah hati mereka.

Bab III, Persekongkolan Jahat (75-100)
Terdapat peristiwa (III : A) bulan demi bulan telah berlalu. Prabu Basudewa dan Prameswarinya belum jua mempunyai anak. Tetapi mereka masih terus bersabar mengakibatkan peristiwa (III : B) akhirnya kesabaran Prabu Basudewa telah habis. Prabu Basudewa hendak menikah lagi dengan Dewi Maerah mengakibatkan peristiwa (III : C) persyaratan Dewi Maerah yang diberikan kepada Prabu Basudewa setelah menikahinya mengakibatkan peristiwa (III : D) Sebenarnya Dewi Maerah tidak mencintai Prabu Basudewa. Dewi Maerah ternyata mempunyai sebuah sandiwara yang ditutup-tutupinya mengakibatkan peristiwa (III : E) kecemburuan Dewi Rohini dan Dewi Dewani kepada Dewi Maerah mengakibatkan peristiwa (III : F). Ketakutan Dewi Dewani dan Dewi Rohini akan nasib kerajaan Mandura mengakibatkan peristiwa (III : G). Ternyata secara diam-diam Dewi Maerah menjalin hubungan asmara dengan Prabu Gorawangsa, Raja Guwabarong mengakibatkan peristiwa (III : H) Dewi Maerah hamil. Sebetulnya Dewi Maerah tidak hamil dengan Prabu Basudewa tetapi dengan Prabu Gorawangsa. Dewi Maerah dan Prabu Gorawangsa mereka bersekongkol untuk merebut tahta kerajaan Mandura dari tangan anak Prameswarinya kelak.




Bab IV, Janji yang Terucap (hal: 101-125)
Terdapat peristiwa (IV : A) kini Dewi Maerah sudah hamil. (IV : B) Prabu Basudewa ternyata risih kepada Dewi Maerah karena kevulgarannya Dewi Maerah, terutama menyangkut tahta negeri Mandura. Janji yang diberikan Dewi Maerah kepada Prabu Basudewa mengakibatkan peristiwa (VI : C) Prabu Basudewa menikah lagi dengan Dewi Bandrahini. Dewi Bandrahini orangnya sangat baik sekali mengakibatkan peristiwa (IV : D) cemburu serta takut yang dirasakan Dewi Rohini dan Dewi Dewani, karena baru saja menikah tetapi Dewi Maerah langsung bisa hamil mengakibatkan peristiwa (IV : E) Dewi Maerah menagih janji kepada Prabu Basudewa, tentang hak waris. Bahwa tahta Mandura akan diduduki oleh anaknya kelak. Yang notabene kehamilan Dewi Maerah adalah dari buah cinta terselubung antara Prabu Gorawangsa dengan Dewi Maerah mengakibatkan peristiwa (IV : F). Bertambahnya rasa takut dan cemburu Dewi Rohini dan Dewi Dewani akan janji yang telah terucap dari mulut Sang Prabu Basudewa.

Bab V, Turunnya Wangsit (hal: 126-153)
Terdapat peristiwa (V : A) Prabu Basudewa bertapa, dari pertapaannya itu, Prabu Basudewa mendengar bisikan gaib. “Hai, Prabu Basudewa! Ketahuilah bahwa agar engkau bisa mempunyai keturunan, maka engkau harus berburu dihutan Kumbina”. Mengakibatkan peristiwa (V : B) Menyampaikan bisikan gaib yang baik kepada Dewi Rohini, Dewi Dewani dan istri Selir Dewi Bandrahini mengakibatkan peristiwa (V : C) Perburuan di hutan Kumbina bersama Dewi Rohini, Dewi Dewani, Dewi Bandrahini, Prabu Bismika, dan Prabu Setyajid mengakibatkan peristiwa (V : D) Prabu Basudewa dan rombongan dihadang oleh seekor naga besar. Perkelahianpun tejadi naga besar itu kalah mengakibatkan peristiwa (V : E). Prabu Basudewa menemukan seekor macan putih. Prabu Basudewa memanah macan putih itu hingga tewas mengakibatkan peristiwa (V : F) keanehan yang terjadi dalam perburuan. Naga besar dan macan putih yang mampu ditaklukkan oleh Prabu Basudewa tiba-tiba menghilang tanpa jejak mengakibatkan peristiwa (V : G). Naga besar jelmaan dari kaki Laksamana Sadu dan Sang Hyang Naga Basuki masuk ke rahim Dewi Rohini. Macan putih jelmaan kaki Wisnu masuk ke rahim Dewi Dewani mengakibatkan peristiwa (V : H) Dewi Maerah dan Dewi Dewani hamil mengakibatkan peristiwa (V : I). Kegembiraan yang sangat senang menyelimuti Prabu Basudewa, Dewi Rohini, Dewi Dewani dan beserta rombongan.

Bab VI, lahirnya Raden Kangsadewa (hal: 154-179)
Terdapat peristiwa (VI : A) hubungan gelap antara Dewi Maerah dengan Prabu Gorawangsa terbongkar mengakibatkan peristiwa (VI : B) Dewi Maerah dibuang di hutan belantara yang tidak pernah terlewati manusia mengakibatkan peristiwa (VI : C) Dewi Maerah ditolong dan dipelihara oleh seorang Begawan dari daerah Wisarengga mengakibatkan peristiwa (VI : D) Dewi Maerah hidup sebatang kara di sebuah padepokan di daerah Wisrengga mengakibatkan peristiwa (VI : E) kabar buruk diterima Dewi Maerah. Ternyata Prabu Gorawangsa telah tewas ditangan Prabu Basudewa. Mengakibatkan peristiwa (VI : F) kesedihan yang teramat dalam dialami Dewi Maerah. Dia telah kehilangan semuanya. Diusir dari Mandura serta terbunuhnya Prabu Gorawangsa. Mengakibatkan peristiwa (VI : G) Dewi Maerah dilahirkan seorang anak laki-laki. Di beri nama Kangsa Dewa. Mengakibatkan peristiwa (VI : H) Dewi Maerah memberi pengaruh-pengaruh jahat kepada Kangsadewa sejak Kangsadewa lahir.

Bab VII, Mewarisi Ilmu Kesaktian (hal: 180-207)
Terdapat peristiwa (VII : A) Prabu Bismika tidak sanggup atau tidak tega untuk membunuh dewi Maerah yang sedang hamil. Mengakibatkan peristiwa (VII : B) ketakutan Prabu Basudewa apabila kelak Dewi Maerah menagih janjinya. Mengakibatkan peristiwa (VII : C) segala daya upaya dikerahkan oleh Dewi Merah untuk membekali putrany dengan kesaktian yang hebat sekali. Mengakibatkan peristiwa (VII : D) pikiran busuk terus melekat di hati/pikiran Dewi Maerah. Jikalau Dewi Rohini dan Dewi Dewani mempunyai anak, tentu tahta Mandura akan diberikan kepada putra Prameswari utama. Mengakibatkan peristiwa (VII : E) pengaruh buruk dari Dewi Maerah kepada putranya terus bergejolak. Mengakibatkan peristiwa (VII : F) Dewi Maerah memberitahu bahwa sebenarnya ayah dari Raden Kangsa bukanlah Prabu Basudewa, akab tetapi Prabu Gorawangsa. Mengakibatkan peristiwa (VII : G) rasa marah Raden Kangsadewa kepada Prabu Basudewa. Dampak negatif yang disalurkan seorang ibu kepada anaknya. Mengakibatkan peristiwa (VII : H) Dewi Maerah meminta supaya Raden Kangsadewa diwarisi ilmu kesaktian dari Begawan Anggawangsa. Mengakibatkan peristiwa (VII : I) Begawan Anggawangsa mewariskan ilmunya kepada Raden Kangsadewa, ilmu yang tidak ada tandingannya. Mengakibatkan peristiwa (VII : J) hukum dialektika bergulir. Sejalan dengan ilmu yang sudah diwariskan kepada Raden Kangsa, Begawan Anggawangsapun tewas. Mengkibatkan peristiwa (VII : K) Dewi Maerah dan Raden Kangsa pergi ke Guwabarong. Mengakibatkan peristiwa (VII : L) Patih Suratrimantra memberikan kerajaan Guwabarang kepada Raden Kangsadewa. Mengakibatkan peristiwa (VII : M) di kerajaan Guwabarang, Radeng Kangsa menghimpun bala raksasa untuk menyerbu kerajaan Mandura dan akan menagih janji kepada Prabu Basudewa.

Bab VIII, Matahari Kembar di Mandura, Kakrasana dan Harayana (hal: 208-232)
Terdapat peristiwa (VIII : A) lahirnya jabang bayi dari rahim Dewi Rohini yang diberi nama Raden Kakrasana, secara bersamaan Dewi Dewanipun melahirkan dan diberi nama Raden Harayana. Mengakibatkan peristiwa (VIII : B) rasa bahagia Prabu Basudewa belum henti. Selang beberapa hari, istri selir Prabu Basudewa yaitu Dewi Badrahinipun melahirkan seorang putri. Putrinya diberi nama Dewi Sumbadra (Bratajaya atau Rara Ireng). Mengakibatkan peristiwa (VIII : C) kecintaan yang adil Prabu Basudewa kepada ketiga putranya. Mengakibatkan peristiwa (VIII : D) mendengar kabar burung yang tidak sedap. Bahwa Kang Sadewa hendak datang menagih janji mengenai tahta mandura. Mengakibatkan peristiwa (VIII : E) ketakutan Prabu Basudewa. Kemudian putra-putrinya diungsikan ke Padepokan Widharakandang demi keselamatan nyawanya. Mengakibatkan peristiwa (VIII : F) terkejutnya Ki Antyagopa dan Nyai Sagopi (Pemilik Padepokan Widhora Kandang) atas datangnya Raden Kakrasana, Narayana dan Rara Ireng. Mengakibatkan peristiwa (VIII : G) kepatuhan Raden Kakrasana, Narayana dan Rara Ireng terhadap Ki Antyagopa. Mengakibatkan peristiwa (VIII : H) Raden Kakrasa, Narayana dan Rara Ireng tumbuh semakin besar. Mengakibatkan peristiwa (VIII : I) Raden Kakrasa bertapa untuk mendapatkan ilmu, begitu Raden Narayana di sebuah hutan. Mengakibatkan peristiwa (VIII : J) Raden Kakrasana dan Raden Narayana masing-masing mendapat ilmu kesaktian dan juga mendapat senjata Naggala dan senjata cakra. Mengakibatkan peristiwa (VIII : K) pancaran sinar matahari yang terpancar dari raga kedua remaja perkasa Raden Kakrasa dan Raden Narayana.

Bab IX, Ancaman Kangsadewa (hal : 233-269)
Terdapat peristiwa (IX : A) Raden Kangsadewa mengancam akan membunuh ketiga putra-putri Prabu Basudewa. Mengakibatkan peristiwa (IX : B) ketakutan dari diri Prabu Basudewa beserta ketiga istrinya. Mengakibatkan peristiwa (IX : C) kedatangan Raden Kangsadewa ke negeri Mandura untuk menagih janji. Mengakibatkan peristiwa (IX : D) semakin besar rasa takutnya Prabu Basudewa. Mengakibatkan peristiwa (IX : E) Prabu Basudewa menyusun siasat untuk menanggulangi kemarahan Raden Kangsadewa. Mengakibatkan peristiwa (IX : F) Prabu Setyajid datang ke Padepokan Widharakandang untuk menyampaikan pesan kepada Raden Narayana dan Raden Kakrasana supaya lebih berhati-hati karena raden Kangsa mengancam nyawa mereka.




Bab X, Kakrasana dan Narayana yang Fenomenal (hal : 270-313)
Terdapat peristiwa (X : A) kegembiraan Prabu Basudewa mendengar kabar baik dari putra-putrinya. Raden Kakrasana, Raden Narayana, dan Rara Ireng. Mengakibatkan peristiwa (X : B) keprihatinan hidup yang dialami oleh putra-putri Prabu Basudewa di Widharakandang. Mengakibatkan peristiwa (X : C) Raden Kakrasana, Raden Narayana, dan Rara Ireng mereka masing-masing menemukan jati dirinya masing-masing. Mengakibatkan peristiwa (X : D) Raden Kakrasana bertapa di hutan. Mengakibatkan peristiwa (X : E) Raden Kakrasana mendapat senjata Nanggala dari Batara Brahma. Mengakibatkan peristiwa (X : F) Raden Narayana bertapa di hutan. Mengakibatkan peristiwa (X : G) Raden Narayana mendapat senjata cakra dari Batara Wisnu dan juga mendapatkan Aji Balasewu dari Begawan Padmanaba. Mengakibatkan peristiwa (X : H) Raden Kakrasana dan Raden Narayana menjadi orang hebat yang kelak akan ditakuti oleh setiap orang.

Bab XI, Tantangan “Adu Jago” (hal : 314-340)
Terdapat peristiwa (XI : A) ketidaksabaran sabaran Raden Kangsadewa akan tahta Mandura. Mengakibatkan peristiwa (XI : B bujukan Patih Yudawangsa kepada Raden Kangsadewa. Mengakibatkan peristiwa (XI : C) Raden Kangsa menanggapi bujukan Patih Yudawangsa, supaya menantang Prabu basudewa untuk adu jago. Mengakibatkan peristiwa (XI : D) tantangan adu jago dilontarkan Radeng Kangsadewa kepada Prabu Basudewa. Mengakibatkan peristiwa (XI : E) taruhan yang harus dihadapi. Mengakibatkan peristiwa (XI : F) ketakutan Prabu Basudewa atas tantangan adu jago serta taruhannya. Siapa yang jagonya menang, maka dari pihak yang menang  akan menguasai kerajaan Mandura. Mengakibatkan peristiwa (XI : G) pencarian jago yang akan dipertarungkan.

Baba XII, Pertaruangan “Adu Jago” (hal : 341-368)
Terdapat peristiwa (XII : A) jago Prabu Basudewa adalah Raden Bima. Jago Raden Kangsadewa dalah Suratrimantra. Mengakibatkan peristiwa (XII : B) rakyat Mandura ketakutan atas bentuk taruhannya. Mengakibatkan peristiwa (XII : C) permohonan maaf Prbu Basudewa kepada rakyatnya, apabila jagonya kalah. Mengakibatkan peristiwa (XII : D) penentuan tempat dan hari dilaksanakannya pertarugan adu jago. Mengakibatkan peristiwa (XII : E) pertarugan adu jago dimulai. Mengakibatkan peristiwa (XII : F) Prabu Basudewa dan para rakyatnya merasa takut, sedih, panik. Mengakibatkan peristiwa (XII : G) pertarungan sengit antara Raden Bima melawan Patih Suratrimantra. Mengakibatkan peristiwa (XII : H) Patih Suratrimantra mati tertusuk Kuku Pancanaka. Mengakibatkan peristiwa (XII : I) keheranan Prabu basudewa dan para rakyatnya. Mengakibatkan peristiwa (XII : J) Patih Suratrimantra hidup kembali. Mengakibatkan peristiwa (XII : K) pertarugann sengit dimulai lagi. Mengakibatkan peristiwa (XII : L) Patih Suratrimantra tewas lagi. Mengakibatkan peristiwa (XII : M) Patih Suratrimantra mati lagi dan tidak bisa hidup kembali. Mengakibatkan peristiwa (XII : N) Rden Kangsadewa belum terima atas kalahnya jagonya sendiri. Mengakibatkan peristiwa (XII : O) Raden Kangsadewa melihat tiga remaja yang disinyalir putra-putri Prabu Basudewa. Mengakibatkan peristiwa (XII : P) Raden Kangsa akan membunuh ketiga remaja tersebut. Mengakibatkan peristiwa (XII : Q) Raden Kangsa malahan mati dihajar senjata Nangga dan senjata Cakra kepunyaan Raden Kakrasana dan juga Narayana. Mengakibatkan peristiwa (XII : R) kebagiaan menyelimuti seluruh rakyat, keluarga, khususnya keluarga Prabu Basudewa yang bisa berkumpul kembali dengan ketiga putra-putrinya tanpa ada yang mengganggu lagi








D.    Teknik Pengeplotan
1.      Konflik
Konflik adalah pertentangan/pertikaian yang ada didalam cerita. Ini merupakan inti dari struktur cerita yang menumbuhkembangkan plot.
a.       Konflik Internal
Konflik yang ada di dalam negeri Mandura yang dirajai oleh Prabu Basudewa. Semula kehidupan di dalam negeri Mandura amat sejahtera. Akan tetapi, setelah sekian lama menikah kedua Prameswari Prabu Basudewa yaitu Dewi Rohini dan Dewi Dewani belum juga mempunyai anak. Pada akhirnya Prabu Basudewa memutuskan menikah lagi. Istri yang ketiga adalah Dewi Maerah. Dewi Maerah tidak lama bisa hamil dan kemudian melahirkan seorang putra, diberi nama Kangsadewa. Kelahiran Raden Kangsadewa itulah yang menyebabkan memanasnya negeri Mandura. Kepanikan terus menghantui Prabu Basudewa sejalan dengan bertambahnya usia Raden Kangsa.

b.      Konflik Eksternal
1)      Konflik Fisik
a)      Konflik pada saat Raden Narayana, Rara Ireng putra Prabu Basudewa dan Raden Udawa mau merampok rombongan para bangsawan Kurawa di sebuah hutan.
“Perempuan cantik ini bagianku!” kata Raden Dursasana lantang sambil mendekati Rara Ireng.
Tapi, sebelum Raden Dursana sampai, sebuah pukulan telah mendarat diwajahnya “Rasakanlah bogem mentahku ini,” kata Raden Narayana.
“Wah kurang ajar! Berani-beraninya engkau memukulku! Belum tahu siapa diriku?”
“Memangnya, siapa dirimu?”
“Ketahuilah, namaku Raden Dursana, ksatria dari negeri Ngastina! Aku adalah saudara muda Adipati Anom Kurupati di Ngastina!” (Matahari kembar di Mandura, 20111: 301).
b)      Konflik pada saat berjalannya aku jago. Antara jago Prabu Basudewa yaitu Raden Bima melawan jago dari Raden Kangsadewa yaitu Patih Surotrimantra.
“Pertarungan adu jago dimulai …!!!” panitia berkta lantang sembari menabuh gong tiga kali.
“Berhati-hatilah, anak muda. Aku akan berpesta menikmati kulit dagingmu yang empuk dan darahmu akan kuminum. O … betapa segarnya!” Patih Suratimantra menggertak. Tiba-tiba, Patih Suratimantra menubruk tubuh Raden Bima, rupanya ia hendak menggigit tubuh Raden Bima dengan gigi taringnya yang lancip. Tetapi, serangan itu malahan terbalik. Sebab, Raden Bima secara spotan menggerakkan lututnya untuk menjemput mulut sang Suratrimantra. Tak ayal, akibat tendangan lutut itu menyebabkan mulut jago Raden Kangsa berlumuran darah. (Matahari Kembar di Mandura, 2011: 348-349)
c)      Konflik pada saat terbunuhnya Raden Kangsadewa di tangan Raden Kakrasana dan Raden Narayana.
“Ketika Raden Kangsadewa hendak menangkap Raden Kakrasana dan Raden Narayana, kedua orang putra mahkota Mandura itu telah bersiap-siap dengan senjata ampuh pemberian dewata, yaitu senjata Nanggala dan senjata Cakra! Bagaimanapun sakti mandragunanya Raden Kangsadewa, tetapi ketika dadanya terkena senjata Nanggala dan senjata Cakra yang ampuhnya kagila-gila, maka ia pun tak kuasa menahannya.” (Matahari Kembar di Mandura, 2011: 365)


2)      Konflik Sosial
a)      Konflik pada saat Prabu Basudewa tidak bisa menikahi Nyai Sagopi. Karena Nyai Sagopi hanyalah seorang rakyat kecil. Sedangkan Prabu Basudewa adalah putra mahkota Mandura.
“Tiba-tiba, tanpa disangka-sangka, wajah Prabu Basudewa terlihat muram. Rupanya, ia teringat pernah menjalin hubungan asmara dengan seorang perempuan yang sebelumnya bekerja sebagai abdi dalem berkasta sudra, bernama Sagopi hingga memiliki dua orang anak, laki-laki dan perempuan. Tetapi karena derajat Sagopi terlalu rendah dibandingkan kedudukannya sebgai seorang pangeran putra Narendra (raja), maka Sagopi dihadiahkan kepada seorang pekatik, bernama Ki Antyagopa. (Matahari Kembar di Mandura, 2011: 28)”
b)      Konflik saat Prabu Basudewa mendengar tantangan adu jago dari Raden Kangsadewa. Keprihatinan terus dirasakan oleh Prabu Basudewa. Takut apabila jagonya kalah, maka akan menyengsarakan masyarakatnya.
“Kodheng tyase (bingung keadaan hati) sang Prabu Basudewa mendapatkan tantangan adu jago Raden Kangsadewa yang memberatkan itu. Jika ia menerima tantangan itu, lalu siapa yang pantas diajukan sebagai “jago”-nya untuk menghadapi kesaktian dan keperkasaan Patih Suratimantra? Sebaliknya, jika Sang Prabu menolak tantangan Raden Kangsadewa, maka negeri Mandura akan dijadikan Karang abang (dihancurleburkan). Terus rakyatnya akan menderita. (Matahari Kembar di Mandura, 2011: 317-318).



2.      Tegangan (Suspense)
Dalam novel “Matahari Kembar di Mandura” terdapat beberapa tegangan yang membuat menarik atau penasaran bagi pembaca.
a.       Kejadian pada saat Prabu Basudewa hendak meminang Dewi Maerah.
“Baiklah, Dinda Maerah,” kata Prabu Basudewa selanjutnya, “Permintaanmu aku kabulkan”.
“Gusti Prabu, apakah Gusti Prabu sudah memikirkan akibatnya?” (Matahari Kembar di Mandura: 50)
b.      Kejadian di saat Prabu Bismika disuruh untuk membunuh Dewi Maerah. Akan ttapi Prabu Bismika tidak tega untuk membunuhnya.
“Jangan kaget, Kang Mbok,” ujar Prabu Bismika sambil menata hati dan pikirannya. “Sesungguhnya, aku diperintahkan oleh Kanda Prabu supaya membunuh Kang Mbok karena Kang Mbok telah berselingkuh dengan Prabu Gorawangsa. Kanda Prabu benar-benar murka mendengar perselingkuhan Kang Mbok, sehingga memerintahkan kepadaku supaya membunuh Kang Mbok sebagai hukuman atas dosa dan kesalahan Kang Mbok.” (Matahari Kembar di Mandura: 170-171)
c.       Kejadian disaat Raden Bima mencancapkan kuku pancanakanya ke perut Suratrimantra.
“Karena bagian perutnya sakit, membuat kepala Patih Suratimantra tertunduk. Melihat peluang emas di depannya, Raden Bima segera menendang kepala musuh keras-keras. Tubuh Patih Suratrimantra menjadi terhuyung-huyung hingga kepalanya pusing, lagi-lagi putra Prabu Pandu Dewanata segera menancapkan kuku pancanakanya ke perut Suratrimantra”. (Matahari Kembar di Mandura: 358)
d.      Kejadian disaat Raden Kangsa hendak menangkap dan membunuh Raden Kakrasana dan Narayana.
“Ketika Raden Kangsadewa hendak menangkap Raden Kakrasana dan Raden Narayana, kedua orang putra mahkota Mandura itu telah bersiap-siap dengan senjata ampuh pemberian dewata, yaitu senjata Nanggala dan Senjata Cakra!” (Matahari Kembar di Mandura: 365)



3.      Perkembangan Plot
Plot adalah urutan suatu kejadian dari suatu cerita dan di setiap kejadian itu dihubungkan secara sebab-akibat.
a.       Tahap Situation
Tahap dimana pengarang mulai melukiskan keadaan atau situasi dalam novel. Pada tahap ini menceritakan tentang kesuksesan Prabu Basudewa. Setelah diangkat sebagai raja di kerajaan Mandura, Prabu Basudewa juga dianugerahi 2 orang Prameswari.
“Tak disangkanya bahwa putranya memperoleh anugerah besar dari dewata, yakni dengan memboyong dua orang istri yang cantik jelita dan berbudi luhur.” (Matahari Kembar di Mandura: 25)
b.      Tahap Generating Circumtances
Tahap di mana peristiwa-peristiwa yang berkaitan mulai bergerak. Dalam hal ini menceritakan tentang para prameswari Prabu Basudewa, meskipun sudah lama menikah, tetapi mereka belum juga mempunyai anak. Kemudian Prabu Basudewa akan menikah lagi.
“Ah, atau sebaiknya aku mengangkat seorang permaisuri lagi aja ya?” bisik Prabu Basudewa dalam kesendiriannya. “Boleh jadi Dinda Permaisuri Rohini dan Dewaki adalah perempuan gubug! Buktinya sampai sekarang belum bisa menurunkan seorang momongan jua kepadaku. Padahala, aku kan sudah terbukti tidak kering karena telah mempunyai seorang anak dari Nyai Sagapi.” (Matahari Kembar di Mandura: 72-73)


c.       Tahap Rising Action
Tahap di mana keadaan yang telah dimunculkan mulai memuncak. Keadaan ini melukiskan tentang janji yang pernah terucap sebelum Prabu Basudewa menikahi Dewi Maerah. Prabu Basudewa berjanji apabila Dewi Maerah bisa melahirkan putra maka putra tersebut akan diangkat sebagai putra Mahkota Mandura. Ternyata benar, Dewi Maerah bisa melahirkan putra. Kemudian putranya tersebut menagih janji kepada Prabu Basudewa.

“Prabu Basudewa tentu sudah dapat menduga maksud kedatangan Raden  Kangsa tak lain hendak menagih janji atas tahta singgasana negeri Mandura. Hal itu sebagaimana yang dulu pernah dijanjikan sang Prabu Basudewa kepada bekas permaisurinya, Dewi Maerah, ibunda Raden Kangsadewa. Meski demikian, Sang Prabu terlihat berpura-pura tidak tahu-menahu tentang siapa gerangan tamu tak diundangnya.” (Matahari Kembar di Mandura: 234).

d.      Tahap Climax
Tahap ini berisi konflik yang terjadi telah mencapai titik puncak. Pada tahap ini memaparkan tentang rencana tantangan adu jago yang ditawarkan Raden Kangsadewa kepada Prabu Basudewa. Yang kemudian tawaran itu disetujui oleh Prabu Basudewa. Meskipun dengan taruhan yang amat berat dan kemudian dimulailah pertarungan adu jago tersebut.
“Baiklah, Ngger Kangsadewa,” ujar Prabu Basudewa lirih, “Tunggulah barang beberapa hari. Aku akan mencari jago untuk menghadapi Patih Suratrimantra!” (Matahari Kembar di Mandura: 318-319)
“Pertandingan adu jago dimulai …!!!” panitia berkata lantang sembari menabuh gong tiga kali. “Goooong…goong….gong…!!! Bunyi gong pun menggema. (Matahari Kembar di Mandura: 348)
“Entah berapa kali pukulan dan tendangannya mengenai tubuh Pati Suratrimantra hinga merasa kesakitan. Dan, setelah bertubi-tubi melumpuhkan serangan lawan, ketika suratrimantra terlena, Raden Bima segera menusukkan kuku Pancanakanya ke dada jago Raden Kangsa. Seperti yang sudah-sudah, setelah terkena senjata ampuh Kuku Pancanaka, Patih Suratrimantra tak berdaya lagi. Darah segar pun mengucur deras dari dadanya. Setelah tubuhnya terjerembab ke blabar kawat, tak lama kemudian jago Raden kangsa pun tewas secara mengenaskan. (Matahari Kembar di Mandura: 362)
e.       Tahap Denoument
Tahap di mana berisi tentang penyelesaian dari konflik yang sedang terjadi. Pada tahap ini memaparkan tentang tewasnya Raden Kangsadewa di tangan Raden Kakrasana dan Narayana.
“Waduuuh…!!” teriak Raden Kangsadewa mengerang-erang kesakitan saat menahan panasnya dua senjata pemberian dewa batara yang dilemparkan Raden Kakrasana dan Raden Narayana.
Sejurus kemudian, Raden Kangsadewa yang menjadi klilip Mandura itu tewas secara mengenaskan. Putra Dewi Maerah iut benar-benar menjadi tumbal atas ulahnya sendiri yang hendak njongkeng keprabon (kudeta) terhadap kepemimpinan Prabu Basudewa. (Matahari Kembar di Mandura: 365)
Pada akhirnya kegembiraan, kebahagiaan menyelimuti keluarga Basudewa yang bisa berkumpul kembali dengan putra-putrinya tanpa ada yang mengganggu.
“Terima kasih, Rama Prabu!” Raden Kakrasana dan Raden Narayana menghaturkan sembah bekti.
“Mafkan ramandamu, Ngger. Betapa selama ini ramandamu ini sangat mengkhawatirkan keselamatan kalian berdua dari keganasan Raden Kangsa yang hendak membunuhmu. Tetapi ternyata, justru kalian yang dapat menghabisi nyawa Raden Kangsa yang hendak njongkeng keprabon istana Mandura! Syukurlah Ngger, karenan Ananda berdua telah menjadi kekasih Dewata Agung!” (Matahari Kembar di Mandura: 366)
“Gapyuk rerangkulan (merangkul erat-erat) Prabu Basudewa bersama putra putrinya. Erat sekali. Begitulah perasaan rindu Sang Prabu kepada putra-putrinya yang sudah sangat lama tersimpan. (Matahari Kembar di Mandura: 367)

MATAHARI KEMBAR DI MANDURA KARYA : WAWAN SUSETYA Reviewed by frank ucup on 11:15:00 AM Rating: 5

No comments:

All Rights Reserved by makna istilah © 2014 - 2015
Powered By Blogger, Designed by Sweetheme

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.