Top Ad unit 728 × 90

Teman Lama


Teman  lama

Ehem… !!! setiap pagi pasti  di bangunin sama suara hp yang mirip trompet militer suaranya :*, pengen buang jadinya tu hp “ ngakak hahahahahaaa,,,,”. Buka hp  udah banyak banget sms yang terperangkap, sms dari pacar pertama (istri muda), dari pacar kedua (istri tua), dari selingkuan yang ngga tau berapa jumlahnya “lupa”, ada banyak juga nomor baru masuk “ paling-paling para fans”. Liat leptop di meja kamar udah banyak banget yang konfrim di fb, dari cewek-cewek yang cantik-cantik, yang biasa aja, ada jugasi yang jelek namanya juga cowok guanteng asal cewek aja ya pasti kecantol hahahaha. Walaupun nenek-nenek yang giginya tinggal ½. sombong. Tapi suer…!!! Banyakan yang cantik dari pada yang jelek “percayalah”. Di twitter juga ngga kalah sepi, kaya pasar sayur aja hahaha. Yang bikin gedeg lagi, temen kost yang pagi-pagi udah ribut buat persiapan mau tempur. Busetttt…. kaya mau perang aja. Emang bener mau perang, sama selembar soal ujian. Udah tau mau ujian, eeee…. malah begadang. Songong ngga tu orang ??? Sayangnya cowok yang buuaaanyak banget ceweknya itu bukan gue, itu temen gue. Naahhh… gue itu yang pagi-pagi udah ribut-ribut tuuuuuuuu.
Kenalin, nama gue Trisno. Nama panjang gue, Trisno Sasongko Mangkuwharjo Noto Boto Limo Tibo Sedoyo. Tapi bukan berarti gue anak jogja ya karna ada mangkuwharjonya. Ngga tau tu bokap ngasih nama aneh banget sampe sepuluh gerbong, hahahaa kaya becak aja gerbong. Upsss !! salahhh… maksud gue kreta! hahahaha… Kalo gue siiiiiiii.. boro-boro pacar, cewek aja ngga ada yang mau deket sama gue. Kasian.
Husssttt..! jangan bahas-bahas itu, ini gue lagi pusing mikirin soal ujian di depan mata kaya bantal aja bentuknya ” jadi pengen bobo”.
Abis ngerjain soal yang ngga tau jawaban dan printahnnya suruh ngapain, yang penting ngerjain aja “Adegan ini tidak boleh di tiru” yang penting bisa keluar. Daripada di pelototin mulu sama dosen kan berabe. Kebetulan udah ngga ada ujian lagi hari ini jadi bisa pulang ke kostni. Bagi gue kampus itu lumayan membosankan, jadi ngga betah lama-lama hahahaaa...  Eeetttt,,, tapi tunggu duluuuu.  Waktu gue mau pulang, lagi jalan di deket parkiran motor, gue ber pas-pasan sama cewek, cewek itu nanya ke gue “loe trisno bukan???”.  Waduh, ini cewek siapaaaaa… kok tau nama gue?
“ siapa kamu?!” gue bilang.
Cewek itu malah tersenyum sama gue “ aduhaiiiii,,, manis bangeetttt…”. Loe udah lupa sama gue? Gue temen loe SMP, inget ngga??
LANGSUNG gue jawab “ engga???”  yaudah ngga papa kalo ngga inget, nanti juga bakalan inget. Eh! Boleh minta nomer kamu ngga? “ nomer togel maksud loe” sedikit menyelinap di pikiran gue, walaupun gue tau yang dia maksud nomer hp gue.
“ Punya ini nomernya” gue kasih tu nomer dengan cara mendikte, kaya anak SD aja.
 “ ok nanti abis kuliah gue hubungin loe”
“ Ok!” Sambil nerusin jalanya itu cewek senyum lagi, idihhhhh… jadi penasaran siapasi itu cewek, apa ia dia temen SMP gue? Orang gue dulu sama temen satu kelas aja ngga hafal semua, apa lagi sekarang yang udah lama. Emangsi, temen satu kelas di kampus juga ngga hafal “ udah bawaan orok kali ya”. Sambil ngelanjutin jalan menuju kost tercinta, gue mikir-mikir, siapa tu cewek sebenernya? Sesampainya di kost gue si niatnya mau nglanjutin tidur, mau ngebales dendam ceritanya yang tadi malem abis begadang. Eeee…. Tau-tau ada panggilan masuk yang di susul dengan sms.
Ini gue yang tadi minta nomer loe. Oia tadi kita belum sempet kenalan, nama gue tia.
“ha! tia???”
 Loe inget ngga, gue yang dulu duduk bareng loe waktu ujian akhir? OoooOOOoooo iya gue baru inget sekarang,  iya bener ternyata itu cewek emang beneran temen SMP gue haha..
“ iya,iya gue inget”
 Dari situ gue sama Tia jadi sering kontak lewat hp yang akhirnya kita mutusin buat ketemuan. Lumayan sering si, kalo pas jadwal kuliah bareng. Abis kuliah biasanya gue sama tia nongkrong di kantin ngobrol panjang lebar sampe yang ngga penting-penting amat juga di obrolin. Dari kebiasaan itu gue sama tia jadi terbiasa. “jujur ni ya” lama-lama gue ada rasa sama tu cewek “ jangan bilang bilang ya hihihi”.
Pada suatu hari tia ngga keliatan di kampus, gue hubungin nomernya juga ngga ada jawaban “wah,,, jadi galau banget ni ceritanya” dari hari ke hari pun ngga ada kabar tentang tia. Gue cari-cari di kampus, semua tempat gue aduk-aduk tapi ngga ketemu juga batang kupingnya. Sampe gue cari-cari di tumpukan buku di ruangan TU juga ngga ketemu “ emangnya kecoa di cari di tumpukan buku”. Sore itu gue putusin buat pulang ke kost setelah seharian nyari-nyari. Berhari-hari gue ngga ketemu tia di kampus maupun diluar kampus. Pada hari itu di gerbang pintu masuk kampus, pada saat gue mau pulang kuliah, langkah gue di hentikan sama cewek yang ngga aku kenal.
“loe trisno kan??” baru gue jawab satu kecap “ia” dia langsung narik tangan aku sambil bilang “ ikut gue”. Akupun nurutin ajakan dia walaupun gue ngga tau apa yang dia maksuddan gue juga ngga kenal sama tuh cewek. “nih kunci motor, loe yang bawa motor di depan. Pake juga nih helem. Nanti loe tinggal nurutin arah jalan yang gue bilang ke loe”. Jadi tambah bingung, tapi ya udahlah. Setelah agak lama dalam perjalan, tau-taunya menuju rumah sakit. Sampai di parkiran rumah sakit, tu cewek turun dari motor tanpa bilang apa-apa, dia langsung jalan aja kaya ngga punya dosa. “bengong sebentar lalu kaget” gue cepet-cepet nyusul dia karena saking tergesa-gesanya sampe-sampe helem masih ada di kepala gue “oon”.
“waduhhhh apalagi si iniiiii????” . Gue temennya tia, nama gue rani. Trisno “ kenalan sambil jabat tangan jalan menuju salah satu ruangan”. Ran Kok perasaan gue ngga enak ya, masalahnya sampe kerumah sakit segala ini. Sebenernnya ada apasi ??? belum sempet rani menjawab pertanyaan gue, gue sama rani udah nyampe ruangan yang di tuju.
Gue masuk ruangan smbil ngelepas helem lalu gue taruh di atas meja tu helem, gue ngeliat di depan mata gue tia terbaring di tempat tidur pasien dengan inpus yang menusuk ke tangan dan selang pernapasan yang menempel di idung, pikiran gue jadi amburadul. Tia kenapaaaaa…??? “ tubuh gue lemes gemeteraan”. Rani yang ngeliat gue syok berat, tangannya mengelus-elus pundak gue sambil bilang “sabar ya”.
Gue duduk di sebelah kiri tia sambil memegang tangannya dengan raut muka dan hati yang sedih.
Sebenernya tia kenepa ran???
“ tia menderita kanker otak sejak dia SMP”
Loe harus tegar denger semua ini. “ tia difonis oleh dokter sudah tidak bisa bertahan lama lagi”. Tia ngga mau ngasih tau ini ke loe karena dia sayang dan cinta sama loe sejak duduk di bangku SMP dulu. Sejak lulus dari SMP kalian baru di pertemukan lagi akhir-akhir bulan ini. Tia pun ngga menyangka bisa ketemu lagi sama loe, ini sangat dinanti oleh tia sejak lama. Dengan keadaan yang seperti sekarang ini memang tidak diharapkan.
“Gue juga sayang banget sama tia, ran”
gue tau, tia cerita banyak tentang loe. Setelah bertemu dan deket sama loe, tia menjadi semangat untuk bertahan dan melawan penyakitnya.

Gue sama Rani nungguin Tia sampe pagi dirumah sakit, tanpa gue sadari gue tidur di deket Tia semaleman. Tangan Tia pun masih dalam genggamanku. Sekitar waktu subuh Tidurku terbangunkan oleh suster yang masuk ke kamar ruang pasien dimana Tia dirawat buat ngasih perawatan ke Tia.
“Ran gue pulang dulu ya ke kost, ada kuliah ntar jam 8. Tolong jagain Tia ya Ran, loe ngga ada kuliahkan hari ini?”
“Iya Tresno, kebetulan hari ini gue ngga ada kuliah kok”
“ya udah gue pulang dulu, ntar kalo ada apa-apa kabarin gue ya Ran”
“iya tenang aja Tresno, pasti gue kabarin”
Sambil ngliatin Tia yang masih terbaring gue bergegas buat pulang ke kost tercinta.
Setengah jam gue duduk di bangku kelas, perasaan gue ngga enak banget. Sesekali gue buang perasaan itu tapi ngga bisa ilang. Ngga tau tuh dosen ngomong apaan, yang ada dipikiran gue Cuma keadaan Tia sekarang. Kok perasaan gue ngga karuan kaya gini. Gue udah ngga konsentrasi sama tu pelajaran, gue Cuma ngliatin hp yang gue pegang gue puter-puter. Firasat gue sebentar lagi Rani mau ngabarin gue bentar lagi. Ternyata firasat itu bener, rani nelpon gue.
“ halo. Ada kabar apa Ran”
“tresno, loe bisa kerumah sakit sekarangga?”
“bisa”
Hpnya langsung gue matiin, gue langsung bergegas beres-beres masukin buku ke tas lalu berpamitan sama dosen. Gue ke rumah sakit naik angkot, di dalam angkot gue Cuma bisa megang kepala “apa yang terjadi sama Tia”. Turun dari angkot sampe-sampe gue lupa bayar tu angkot saking buru-burunya. Gue lari menuju ruangan dimana Tia dirawat. Sesampenya di ruangan, gue liat rani dan keluarga Tia sedang menangis. Gue berjalan masuk pelan-pelan sambil netesin air mata yang menetes dengan sendirinya. Tanpa gue bertanya sama siapa-siapa di ruangan itu gue mendekat ke Tia yang sudah tidak terpasang lagi impus dan slang oksigen di tangan dan idungnya. Gue tau Tia telah pulang ke tempat yang tenang. Walaupun gue tau itu, tapi tetep gue ngga percaya sama semua itu.
 Semuanya telah terjadi begitu singkat. Tia telah menuju ketenangan. Gue yakin, cinta gue sama Tia adalah cinta yang suci karunia Tuhan yang luarbiasa.
                                    end..................................................!!!!!!!!!

Teman Lama Reviewed by frank ucup on 5:59:00 PM Rating: 5

No comments:

All Rights Reserved by makna istilah © 2014 - 2015
Powered By Blogger, Designed by Sweetheme

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.