Top Ad unit 728 × 90

PANJI'S MORFOLOGI


A. Pengertian Morfologi
Morfologi adalah cabang linguistik yang mengidentifikasi satuan-satuan dasar bahasa sebagai satuan gramatikal. Morfologi mempelajari seluk-beluk bentuk kata serta pengaruh perubahan-perubahan bentuk kata terhadap golongan dan arti kata. Atau dengan kata lain dapat dikatakan bahwa morfologi mempelajari seluk-beluk bentuk kata serta fungsi perubahan-perubahan bentuk kata itu, baik fungsi gramatik maupun fungsi semantik. (http://id.wikipedia.org/wiki/linguistik).
Kata Morfologi berasal dari kata morphologie. Kata morphologie berasal dari bahasa Yunani morphe yang digabungkan dengan logos. Morphe berarti bentuk dan dan logos berarti ilmu. Bunyi [o] yang terdapat diantara morphed an logos ialah bunyi yang biasa muncul diantara dua kata yang digabungkan. Jadi, berdasarkan makna unsur-unsur pembentukannya itu, kata morfologi berarti ilmu tentang bentuk.
Dalam kaitannya dengan kebahasaan, yang dipelajari dalam morfologi ialah bentuk kata. Selain itu, perubahan bentuk kata dan makna (arti) yang muncul serta perubahan kelas kata yang disebabkan perubahan bentuk kata itu, juga menjadi objek pembicaraan dalam morfologi. Dengan kata lain, secara struktural objek pembicaraan dalam morfologi adalah morfem pada tingkat terendah dan kata pada tingkat tertinggi.
Itulah sebabnya, dikatakan bahwa morfologi adalah ilmu yang mempelajari seluk beluk kata (struktur kata) serta pengaruh perubahan-perubahan bentuk kata terhadap makna (arti) dan kelas kata.

Morfologiadalah cabang linguistikyang mengidentifikasi satuan-satuan dasar bahasasebagai satuan gramatikal. Morfologi mempelajari seluk-beluk bentuk kata serta pengaruh perubahan-perubahan bentuk kata terhadap golongan dan arti kata. Atau dengan kata lain dapat dikatakan bahwa morfologi mempelajari seluk-beluk bentuk kata serta fungsi perubahan-perubahan bentuk kata itu, baik fungsi gramatik maupun fungsi semantik.
Salah satu cabang linguistik yang perlu dikuasai oleh para calon ahli bahasa ialah morfologi. Morfologi adalah ilmu tentang morfem yaitu satuan bentuk bahasa terkecil yang memiliki makna relatif dan kombinasinya. Morfologi menjadi mata kuliah wajib untuk mahasiswa linguistik di perguruan tinggi. Dengan buku ini, Jos Daniel Parera-dosen senior di Universitas Negeri Jakarta-membantu para mahasiswa dan peneliti bahasa untuk memahami apa dan bagaimana morfologi serta hal-hal yang berkaitan dengannya. Seperti konsep & pencirian kata, konsep awal & klasifikasi morfem, juga  morfofonemik yang dijelaskan dengan mendetail dan saksama.
2.3    Morfologi
Menurut Harimurti (2007:5), “Bahasa sebagai fenomena perpaduan dunia makna dan dunia bunyi yang mempunyai tiga subsistem, yaitu subsistem fonologis, subsistem gramatikal, dan subsistem leksikon.” Subsistem gramatikal mencakup subsistem morfologi dan sintaksis. Tiga subsistem yang ada berperan sesuai dengan cakupannya sendiri-sendiri. Salah satu subsistem yang mencakup pembentukan kata adalah subsistem morfologi.
     Penulis akan merujuk pada konsep afiksasi dan konsep morfofonemik. Bab ini akan memaparkan konsep afiksasi yang terdapat dalam subsistem morfologis sebagai bagian dari morfologi yang dikemukakan oleh Alwi, dkk. (2000), Chaer (1998), Harimurti (2007), Ramlan (1985), dan Keraf (1991). Selain proses afiksasi, kategori kata akan dijelaskan dalam bab ini (yang berkaitan dengan pembentukan verba). Selain itu, akan dideskripsikan proses morfofonemik yang ditimbulkan oleh afiksasi.
    Dalam Morfologi Suatu Tinjauan Deskriptif (Ramlan, 1985:19), disebutkan bahwa “Morfologi ialah  bagian dari ilmu bahasa yang membicarakan atau yang mempelajari seluk-beluk bentuk kata terhadap golongan dan arti kata”. Menurut Harimurti (2007:10), morfologi adalah “Subsistem yang berupa proses pengolahan leksem menjadi kata”. Dalam hal ini, kata merupakan satuan gramatikal.
   Menurut Keraf, (1991:42) “Morfologi adalah bagian dari tata bahasa yang membicarakan bermacam-macam bentuk bahasa atau morfem, serta bagaimana membentuk kata dengan menggunakan morfem-morfem itu”.
Alwi, dkk. tidak menjelaskan morfologi melalui sebuah definisi yang tersurat, tetapi penulis melihat bahwa ada bagian yang secara tersirat mendeskripsikan morfologi. Menurut Alwi, dkk.  (2000:28–29), “Morfologi berhubungan dengan bentuk (seperti kata) yang dapat dipotong lagi menjadi bagian yang lebih kecil lagi sampai ke bentuk yang, jika dipotong lagi, tidak mempunyai makna”. Dalam hal ini, penulis menyimpulkan bahwa menurut Alwi, dkk., morfologi adalah bagian ilmu bahasa yang mempelajari hubungan bentuk terkecil yang tidak mempunyai makna (morf), sampai mengalami proses terbentuknya kata.
Berdasarkan keterangan sebelumnya, pembentukan kata terjadi melalui beberapa proses. Proses morfologis yang terjadi berbeda-beda menurut setiap ahli linguistik.  Harimurti (2007:12) berpendapat bahwa terdapat enam buah proses morfologis, yaitu afiksasi, derivasi zero, reduplikasi, abreviasi, komposisi, dan derivasi balik.
Ramlan (1985:47) menyebutkan bahwa proses morfologis hanya dibagi menjadi tiga, yaitu proses pembubuhan afiks, proses pengulangan, dan proses pemajemukan. Sama halnya seperti Ramlan, Keraf (1991) menyebutkan bahwa proses morfologis dibagi menjadi tiga proses, yaitu kata majemuk (kompositum), afiksasi, dan reduplikasi.
Alwi, dkk. (2000:31,132) tidak mengungkapkan macam proses morfologis, tetapi dia mendeskripsikan kelas kata yang berubah karena ada proses morfologis, yaitu afiksasi dan reduplikasi (dalam hal ini proses yang terbentuk melalui bentuk yang dipakai untuk menurunkan kata). Chaer tidak menjelaskan proses morfologis melalui definisi, tetapi Chaer menjelaskan secara tersirat bahwa pembentukan terjadi melalui proses afiksasi dan pengulangan. Dalam hal ini, penulis beranggapan bahwa Chaer hanya membagi proses morfologis menjadi dua, yaitu afiksasi dan pengulangan.
Menurut Bauer (2003:24–49), proses morfologis dibagi menjadi sembilan proses, yaitu afiksasi, reduplikasi, modifikasi kata dasar, hubungan tanpa perubahan bentuk, pemendekan kata, gabungan leksem, pembentukan dengan huruf awal, morfem unik, dan pelesapan. Menurut Payne (2002:29), “Proses morfologis dasar dibagi menjadi enam, yaitu prefiks, sufiks, infiks, modifikasi bentuk dasar, reduplikasi, dan suprafiks.”
Berdasarkan ketujuh pendapat tersebut (Harimurti, Ramlan, Bauer, Keraf, Chaer, Payne, dan Alwi, dkk.) penulis melihat adanya kesamaan dalam mengungkapkan peristiwa proses morfologis yang terjadi. Dari beberapa proses morfologis, afiksasi merupakan proses yang selalu disebut. Kenyataan tersebut sama dengan data yang diamati oleh penulis. Dalam data, terlihat bahwa proses morfologis yang paling sering ditemukan adalah afiksasi. Berdasarkan uraian sebelumnya, penulis berpendapat morfologi merupakan ilmu yang mempelajari proses pembentukan kata. Dalam hal ini proses morfologis yang terjadi dari bentuk terkecil (morf) sampai terbentuk kata.  
Pengertian morfologi
Morfologi adalah bagian dari ilmu bahasa yang membicarakan seluk beluk kata serta pengaruh perubahan-perubahan bentuk kata terhadap golongan dan arti kata. Atau morfologi mempelajari seluk beluk  kata fungsi perubahan-perubahan bentuk kata itu, baik fungsi gramatik maupun fungsi sematik. ( Ramlan, 1983 : 16-17 )
Morfologi adalah kajian tentang morfem dan susunanya dalam pembentukan kata ( Nida, 1957 : 1 )
PANJI'S MORFOLOGI Reviewed by frank ucup on 2:08:00 AM Rating: 5

No comments:

All Rights Reserved by makna istilah © 2014 - 2015
Powered By Blogger, Designed by Sweetheme

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.