Top Ad unit 728 × 90

Strategi membaca pemahaman yang bekerja: Pengankeran visualisasi

Strategi membaca pemahaman yang bekerja: Pengankeran visualisasi
Beberapa anak mengalami masalah dengan pemahaman bacaan. Ada banyak alasan mereka mengalami kesulitan, namun salah satu penyebab utama dari masalah pemahaman membaca adalah bahwa siswa tidak membuat gambar hidup seperti yang mereka baca.
Dalam praktek terapi pendidikan saya, saya sering mendengarkan siswa membaca. Beberapa siswa mengalami kesulitan dengan pengakuan kata, tapi banyak yang tidak. Ketika anak Anda mengalami kesulitan sedikit atau tidak terdengar keluar kata-kata dalam bagian ini, tetapi masih memiliki kesulitan pemahaman, masalahnya mungkin bahwa ia tidak terampil dengan citra visual. Dan bahkan jika anak Anda tidak mengalami kesulitan terdengar kata-kata, ia masih mungkin mengalami kesulitan dengan pemahaman juga.
Para peneliti telah memperhatikan bahwa siswa yang tidak mahir membuat gambar dalam pikiran mereka dari bahan yang mereka dengar atau membaca karena mereka tahun lalu. Mungkin ledakan citra visual di sekitar kita memiliki banyak hubungannya dengan itu. Anak-anak "makan" citra visual dari televisi, film, majalah, dan billboard. Mereka mungkin tidak mendapatkan sebagai praktik banyak dalam menghasilkan gambar mereka sendiri.
Visualisasi digunakan oleh atlet top dan artis sebagai alat yang efektif untuk hasil yang positif. Penelitian telah menunjukkan bahwa atlet yang melakukan olahraga mereka hanya "di lapangan" tidak mencapai tingkat keberhasilan yang sama seperti orang-orang yang, selain berlatih "di lapangan" juga latihan olahraga mereka "di pikiran mereka."
Otak sangat mahir dalam menggunakan informasi visual. Bahkan, daerah otak yang lebih dikhususkan untuk visi daripada arti yang lainnya. Otak juga sangat baik dalam menggunakan informasi spasial. Kemampuan ini telah turun kepada kita melalui ribuan tahun sebagai mekanisme bertahan hidup. Kami adalah pemikir visual dan spasial sangat mahir.
The "visualisasi anchoring" strategi mengajarkan siswa untuk membuat gambar visual, lalu untuk "jangkar" mereka ke sebuah titik tertentu di dalam ruangan. Apa yang begitu menakjubkan tentang teknik ini adalah bahwa siswa menggunakan dua kemampuan bawaan, visi dan pemahaman spasial, dan strategi yang dapat digunakan ketika siswa terlibat dalam diskusi kelas, kuliah, atau membaca independen untuk secara signifikan meningkatkan kemampuan visualisasi siswa dan pemahaman membaca.
Berikut adalah cara "visualisasi penahan" bekerja teknik:
Sebagai siswa mendengarkan atau membaca, mereka menggunakan kemampuan visualisasi mereka untuk menciptakan "gambar" (Saya menyebutnya "film pikiran") dari informasi tersebut. Gambar-gambar ini harus mencakup detail kaya karena gambar yang lebih hidup akan dikenang lebih baik.
Mahasiswa mengarahkan perhatian nya untuk suatu tempat tertentu di dalam ruangan, misalnya, pintu, papan tulis, atau gambar di dinding.
spot tersebut sekarang telah menjadi tempat untuk jangkar visualisasi dibuat saat membaca atau mendiskusikan isi dari cerita atau buku teks. spot adalah tempat penyimpanan visual dan spasial yang terkait dengan bagian cerita yang perlu diingat.
Untuk mengingat fakta penting dari cerita, hanya memiliki tampilan mahasiswa di tempat yang jangkar informasi.
Menerapkan "visualisasi anchoring" teknik
Karena akan segera Halloween, mari kita terapkan teknik ini untuk cerita, "Little Red Riding Hood." Walaupun ini adalah cerita di tingkat sekolah dasar, teknik bekerja untuk informasi, pada setiap tingkat kecanggihan.
Cerita dimulai sebagai Little Red Riding Hood diminta oleh ibunya untuk mengambil makanan kepada neneknya, yang mencintai Little Red Riding Hood begitu banyak ia telah diberi jubah merahnya yang indah dengan tudung.
Untuk bagian cerita, mahasiswa dapat memilih tempat di dalam ruangan, katakanlah TV. Ketika mendiskusikan atau membaca bagian dari cerita, memiliki anak Anda lihat di TV set dan menciptakan gambar hidup tentang seorang gadis kecil. Tanyakan pertanyaan seperti: berapa umur dia, apa warna rambutnya, berapa lama adalah jubah, apakah ia memiliki tudung ke atas di kepalanya atau tidak, apa warna matanya, apa yang dia akan membawa makanan, apa bentuknya wadah ... dll Maksud dari pertanyaan ini adalah untuk mengajarkan anak Anda bagaimana membuat gambar rinci.
Untuk bagian selanjutnya dari cerita, memiliki anak Anda memilih lokasi yang lain, seperti meja, saat Anda membaca atau mendiskusikan bagian berikutnya dari cerita dan mendorong anak Anda untuk membuat gambar hidup dengan menggunakan pertanyaan-pertanyaan untuk mendapatkan informasi yang akan datang untuk hidup .
Dalam contoh kita, teknik ini diaplikasikan ke cerita tingkat SD, terutama karena cerita Little Red Riding Hood yang terkenal. Tapi seperti yang saya sebutkan, ia juga bekerja untuk sekolah menengah dan konten sekolah tinggi.
Saya telah menggunakan pendekatan ini untuk mengajar anak-anak tentang DNA, alur cerita dalam Romeo dan Juliet, dan materi sekolah tingkat tinggi. Ini adalah pendekatan yang bekerja pada konten apapun, untuk pelajar dari segala usia, karena menggunakan konsep lokasi dalam ruang dikombinasikan dengan masukan visual, citra visual, dan bahasa, sehingga teknik multi-indera. Dan teknik multi-indera bekerja lebih baik karena mereka terlibat lebih dari satu bagian dari otak.
Apa karakteristik dari "gambar hidup"?
Gunakan pertanyaan untuk membantu anak Anda membuat gambar kenangan. Apa yang membuat gambar kenangan? Pertama dan terutama-gambar harus merangsang emosi (memikirkan orang menangis memegang anak pincang). Kualitas lain yang diperlukan adalah bahwa gambar yang tidak biasa (coba anjing biru). Dorong anak Anda untuk memasukkan aspek-aspek lain dari citra kenangan: warna, detail dan terutama untuk anak-anak dari segala usia-adalah gambar kotor! Ya, Aku berkata kotor (memikirkan sandwich ingus). Faktor kotor sangat ampuh untuk memori!
Strategi membaca pemahaman yang bekerja: Pengankeran visualisasi Reviewed by frank ucup on 8:03:00 PM Rating: 5

No comments:

All Rights Reserved by makna istilah © 2014 - 2015
Powered By Blogger, Designed by Sweetheme

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.